Usai Dibully dan Dipecat, Uus ‘Bongkar’ Masa Lalu Istri hingga Gosip Hamil Duluan


Sempat ‘menghilang’ usai dibully habis-habisan, komedian Uus menumpahkan curahan hatinya, Minggu (29/1/2017).

Uus menuliskan curhatnya dalam empat postingan terakhirnya di instagram.

Usai memberi ucapan selamat imlek, Uus memposting foto dua gambar dinosaurus bertuliskan ‘Semangat Kaka Uus’ selain itu ada juga foto dirinya dan anaknya.

Dalam curhatnya Uus menceritakan pangkal permasalahan yang dihadapinya.

Dia juga menceritakan soal istrinya, Kartika mulai dari pertemuan hingga punya anak.

Berikut tulisan Uus:

Maaf ya temen-temen. Kalo saya jadi public figure yang ga sesuai seperti yang temen-temen harapkan. Mungkin cara pikir saya kadang ga sama seperti public figure lainnya. Maklum, saya ini gabiasa hidup nyaman dari uang. Saya nyaman dari ngelakuin hal yang menurut saya baik. Uang bukan patokan.

Saya dulu pemain basket. Gagal. Terus sempet mental breakdown. Nyerah. Doa udah. Usaha udah. Puasa udah. Dikasihnya cidera panjang sampe semua tabungan abis buat fisioterapi. Sempet marah sama semuanya. Tapi hey, ini pelajaran terbesar di hidup saya. Dengan kerja keras, ngelakuin hal yang maksimal, bukan berarti kamu berhak dapet yang terbaik.

Dari situ, saya udah ga pengen apa-apa lagi. Dari penyiar radio sampai stand up, saya coba jalanin hidup untuk lebih ikhlas. Berjalan tanpa ngeluh, minim rencana karena rencana Allah pasti lebih baik. (Baca deh tulisan gue disalah satu foto soal mimpi)

Akhirnya saya berprinsip. Hidup tidak semata-mata untuk menang. Karena pemenang cuma satu. Yang kalah lebih banyak dari yang menang. Seharusnya yang kalah belajar untuk lebih bisa merangkul. Bukan untuk menang, tapi untuk menerima kalo kekalahan itu menyenangkan. 

Maka dari itu pilihan-pilihan dalam hidup, kadang saya ga mikir untung rugi. Tapi mana yang lebih mengarah ke kebaikan yang bisa saya lakuin sendiri, tanpa harus ngajak orang karena resikonya kadang mereka ngga tau.

Saya bosan dengan kondisi ketika saya single. Saya digosipin sama ini itu untuk keperluan acara. Wah, maap. Saya bukan orang yang segitunya buat nyari nafkah. Yang akhirnya saya dipertemukan sama Kartika. Tatoan, bandel, sempet terkena obat-obatan, statusnya pun janda, yang minta saya untuk keluar dari zona itu. Orang tuanya sudah lama berpisah dari dia kecil. Kartika bukan orang yang dididik dengan lingkungan yang baik.

Saya cuma orang yang kebetulan lewat dan melihat segala ketidak percaya dirian dari dia. Dia butuh bantuan. Saat itu saya sudah mengisi beberapa stasiun tv, dan setiap malam saya harus ke ngejagain dia karena dia sudah berhenti sekitar beberapa bulan sebelum bertemu saya dan kadang efek obatnya suka muncul dan dia sering ngerasa gagal dan ga berguna. Dia butuh disayang :)

Dia cuma pengen disayang, dan dibanggain. Tapi dia udah ga percaya sm cowok. Susah lho ngembaliin percaya diri perempuan yang lama disakitin. Akhirnya kami ke Bali deh liburan sekalian waktu itu ada job disana.

Abis upload foto kami liburan ga ada perasaan apapun kalo Kartika bakalan dibully sama yang berhijab. Dibilang murahan lah, cewek apalah, dia jadi sedih, dia cuma bilang "Us, mereka kan baik, pake hijab, kok mulutnya gini?".

Yang jadi sulit adalah kondisinya tidak seperti perempuan biasanya. Emosinya lebih membludak, percaya dirinya juga jelek banget. Wah gimana ya, saya harus cari cara buat negor mereka tapi caranya halus. Bukan buat belain Kartika saja, tapi buat belain perempuan-perempuan lain. Apalagi yang sudah memutuskan untuk hijrah.

Terjadilah insiden kpop hijabers. Saya tau semua yang berhijab terpanggil karena itu kewajiban. Akhlak bisa belakangan. Tapi tolong, jangan ngerendahin sama-sama perempuan. Karena ga semua latar belakangnya sama. Apalagi lepas dari definisi hijab itu sendiri, hijab itu atribut. Menandakan kalo kamu muslimah. Secara status di masyarakat, di atas perempuan yang ga pake hijab. Disinilah titik perangnya.

Saya cuma bilang kalo cewek dugem, kita ga pernah tau agama dia apa, yang jelek cuma dia secara individu, kalo yang pake atribut pasti yang dinilai atributnya juga. Contohlah pake baju dinas terus maen ke hotel, kan yang kena bajunya juga.

Intinya saya cuma ngingetin koridor berhijabnya dan jangan sampe lupa kalo sesama perempuan harusnya saling support bukan?

Apa yang saya lakukan demi Kartika, tidak pernah ada sangkut pautnya sama temen-temen semua, cuma urusan saya sama Yang Maha Kuasa. Saya ga pernah niat buat nyari sensasi karena itu bukan keahlian saya.
 Kenapa saya nikahin Kartika? Karena semua perempuan, apapun statusnya, kondisinya, kekurangannya, layak untuk disayang. Yang mau nikahin cewek sholehah banyak. Yang mau nikahin cewek bermasalah cuma sedikit. Saya ga bisa nolong semua perempuan di luar sana. Seenggaknya saya bisa nolong satu.
Apapun yang kalian tau tentang saya dari media, itu hak kalian untuk percaya kok :)

Laki-laki ini yang ngebuat Kartika yakin kalo saya sayang sama dia. Perjuangan untuk nerima hinaan. Hampir setiap hari. Hamil di luar nikah bukan image yang bagus untuk seorang public figure.

Tapi kalo itu bisa ngebuat satu perempuan percaya kalo dia disayang ya apaboleh buat. Ga semua perempuan broken home. Ga semua perempuan pernah dipukulin suaminya. Ga semua perempuan pernah kehilangan janinnya karena dipukulin suaminya. Perempuan yang abis patah hati aja besok pasti nyari yang lebih baik. Kartika ngobat karena dia ga percaya ada laki-laki yang bisa nerima siapa dia.

Pas Eichiro lahir, dia cuma bisa bilang "makasih ayah, aku temenin ayah sampe mati boleh ya?". Hal kaya gini emang susah dipraktekin. Saya bilang juga ga semua orang bakalan ngerti. Tapi sepertinya emang keluarga kami emang ga dipertemukan untuk bohong. Tapi untuk jadi tempat belajar untuk lebih bisa bersyukur dengan apa yang kalian punya sekarang.

Ini keputusan terbesar di hidup gue yang ngebuat gue jadi bahan bullyan selama ini karena hal yang ga kalian coba untuk pahami.

Kerjaan bisa di cari, kebahagiaan dalam kebaikan belum tentu.

Saya lega bisa sharing banyak tentang keluarga saya sekarang, karena kalo ngomong sama media suka aneh beritanya. Anyway, salam ya buat orang paling terkasih kalian dari #keluargatireksederhana.


Intinya. Kalo ada yang bilang gue nyari sensasi. Maap. Gue bukan selebritis. Masalah yang gua hadepin bukan skandal perselingkuhan artis, atau pacar-pacaran yang settingan. Masalah ini muncul karena gue simply "berpendapat".

Semua yang ngata-ngatain gue, istri, anak dan keluarga gue, bukan orang yang ga beragama kok tapi mungkin kurang bisa nerima variabel kebaikan yang ga keliatan di mata mereka.

Gue hidup udah pernah ditolong temen gue dari berbagai macam agama. Gue cuma gamau jadi orang yang lupa kalo dulu pernah dibantu sama mereka. Kalian pun mungkin pernah dibantu makanya respon kalian begitu hebatnya.

Kita masing-masing punya cerita dengan apa yang kita coba bela. Gue ga ada urusan soal Pilkada. Gue cuma pengen Islam jadi agama mayoritas yang teduh dan merangkul. Thats it.

Gue udah pernah punya temen yang pindah agama karena ortunya broken home, terus jadi bahan ledekan selama 3 taun di SMP. Gue cuma gamau itu kejadian lagi sama orang laen, yang laen ngatain dia tanpa liat kondisi keluarganya.

Bisa ngga sih nanya dulu sebelum menghakimi. Kasian tau. Gue pun ga ngajak siapapun, gue ga nyuruh akun cyber atau bot buat menggandakan opini gue.

Lo bilang gue ngelawak aja jangan ikut2an. Nah yang komen nyerang apakah kalian pengangguran? Kalian juga punya kerjaan kan? Tapi kalian peduli kan? Maaf sebelumnya. Artis ya artis bukan nabi.

Lalu apa tanggapan netizen membaca luapan curahan hati komedian 26 tahun ini?

Beberapa netizen memberi semangat.

"Gue gak peduli masalah loe apa...yang jelas gue sll bahagia setiap liat elo ditv..semoga kebahagiaan gue jadi pahala buat loe :D," tulis @frizkamarindaputri.

Namun tak sedikit pula yang tetap menyalahkannya dan memberi masukan positif.

muthiathiaaa: Tidak ada yg salah dg berpendapat, tapi yg anda tuliskan di sosmed itu bukan sebuah pendapat, melainkan hinaan. Anda membahas tentang kasian orang yg dihina, sdngkan anda sendiri yg mnjd pelaku penghinaan..

"Hhmmm... kang @uus__ menyampaikan pendapat pribadi sah2 aja, tapi alangkah baiknya disaring dulu. Demokrasi emang demokrasi, tapi kalo udh soal agama amat sangat sensitif, apalg dgn keadaan skrg ini. Mgkn mostly yg nge-bully kang uus jg gak peduli sama pilkada Jakarta (mgkn ada jg yg dr luar Jakarta) dan mreka ngerasa bertanggungjawab membela agama mreka. Kalo saya pribadi sih sangat mencintai Agama saya dan sangat mencintai indonesia. Doa saya smoga kang @uus__ dan keluarga slalu bahagia dan yg lainnya stop nge-bully dan mari doa-kan yg terbaik utk Indonesia kita. Aamiin...," komentar syarifah_corner.

gangganel: Namanya juga manusia tak luput dari khilaf dan kesalahan,Allah swt aja sang pencipta maha segalanya bisa memaafkan...Masa kita sesama manusia tidak bisa memaafkan...[tribnews]
loading...
Loading...

Subscribe to receive free email updates: